Rabu, 26 Desember 2012

Kebudayaan Jakarta

Sebagai ibukota ekonomi dan politik Indonesia, Jakarta menarik pendatang dalam negeri banyak yang membawa berbagai bahasa mereka, dialek, makanan dan adat istiadat.

The "Betawi" (Orang Betawi, atau "orang-orang Batavia") adalah keturunan dari orang-orang yang tinggal di sekitar Batavia dan diakui sebagai kelompok etnis dari sekitar abad ke-18-19. Orang-orang Betawi sebagian besar berasal dari berbagai Tenggara-Asia kelompok etnis membawa atau menarik ke Batavia untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja, dan termasuk orang-orang dari berbagai daerah di Indonesia Bahasa dan budaya Betawi yang berbeda dari orang-orang dari Sunda atau Jawa,. membentuk dirinya sebagai sebuah pulau bahasa di daerah sekitarnya. Bahasa sebagian besar didasarkan pada dialek Melayu Timur dan diperkaya dengan kata-kata pinjaman dari Belanda, Portugis, Sunda, Jawa, Cina, dan Arab. Saat ini, dialek Jakarta (Bahasa Jakarta), yang digunakan sebagai bahasa jalanan oleh orang-orang di Jakarta, secara longgar didasarkan pada bahasa Betawi.

Seni Betawi memiliki profil rendah di Jakarta, dan Betawi kebanyakan telah pindah ke pinggiran kota Jakarta, digantikan oleh pendatang baru. Lebih mudah untuk menemukan Java-atau upacara pernikahan Minang berbasis daripada pernikahan Betawi di Jakarta. Lebih mudah untuk menemukan Gamelan Jawa bukan Gambang Kromong (campuran antara Betawi dan musik Cina) atau Tanjidor (campuran antara Betawi dan musik Portugis) atau Marawis (campuran antara Betawi dan musik Yaman). Namun, beberapa festival seperti Festival Jalan Jaksa atau Kemang Festival mencakup upaya untuk melestarikan seni Betawi dengan mengundang seniman untuk memberikan pertunjukan. 

Telah ada masyarakat Tionghoa yang signifikan di Jakarta selama berabad-abad. Orang Cina di Jakarta secara tradisional berada di sekitar daerah perkotaan tua, seperti Pinangsia, Pluit dan Glodok (Jakarta Chinatown) daerah. Mereka juga dapat ditemukan di Pecinan lama Senen dan Jatinegara. Secara resmi, mereka membuat 6% dari populasi Jakarta yang, meskipun angka ini mungkin kurang dilaporkan budaya China juga telah mempengaruhi budaya Betawi, seperti popularitas kue Cina dan permen, petasan, untuk pakaian pernikahan Betawi yang menunjukkan. Cina dan Arab pengaruh.

Jakarta memiliki pusat seni beberapa pertunjukan, seperti pusat Ismail Marzuki Taman (TIM) seni di Cikini, Gedung Kesenian Jakarta di dekat Pasar Baru, Balai Sarbini di Plaza Semanggi area, Bentara Budaya Jakarta di daerah Palmerah, Pasar Seni (Pasar Seni) di Ancol , dan pertunjukan seni tradisional Indonesia di paviliun dari beberapa provinsi di Taman Mini Indonesia Indah. Musik tradisional sering ditemukan di hotel kelas tinggi, termasuk Wayang dan pertunjukan Gamelan. Jawa Wayang Orang pertunjukan dapat ditemukan di Wayang Orang Bharata teater dekat terminal bus Senen. Sebagai kota terbesar di negara itu dan modal, Jakarta telah memikat banyak bakat nasional dan regional yang berharap untuk menemukan audiens yang lebih besar dan lebih banyak kesempatan untuk sukses.

Jakarta host beberapa festival bergengsi seni dan budaya, dan pameran, seperti Jakarta International Film Festival tahunan (JiFFest), Jakarta International Java Jazz Festival, Jakarta Fashion Week, Jakarta Fashion & Food Festival (JFFF), Jakarta Fair, Produk Indonesia Kreatif dan Kesenian Jakarta dan pameran Kerajinan. Flona Jakarta adalah pameran flora dan fauna-, diadakan setiap tahun pada bulan Agustus di Lapangan Banteng Park, menampilkan bunga, pembibitan tanaman, dan hewan peliharaan. Jakarta Fair diselenggarakan setiap tahun dari pertengahan Juni sampai pertengahan Juli untuk merayakan ulang tahun kota dan sebagian besar berpusat di sekitar perdagangan yang adil. Namun ini adil selama sebulan juga memiliki fitur hiburan, termasuk seni dan pertunjukan musik oleh band-band lokal dan musisi.

Beberapa asing seni dan budaya pusat juga didirikan di Jakarta, dan terutama melayani untuk mempromosikan budaya dan bahasa melalui pusat pembelajaran, perpustakaan, dan galeri seni. Di antaranya seni asing dan pusat budaya Cina Confucius Institute, Belanda Erasmus Huis, Inggris British Council, Prancis Centre Culturel Fran├žais, Jerman Goethe-Institut, Japan Foundation, dan Jawaharlal Nehru Indian Cultural Center.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar